www.ibuahakkk.com

HALLLLOOOOOHHHHHH!!!!!! Pakabar nih rumah? Dah belumut kalik yak? Ahak..

Wellllll…. ada kabar baruk. Sekarang saya sudah menjadi seorang emak, embok, bune, buke, mommie, atau hapalah, hapalah…..

Dan sebagai veteran anak MP yang demen ngoceh, rasanya perlu banget deh yah nulis-nulis lagi.

Jadiiii… saat ini saya punya domain baru, www.ibuahakkk.com, mampirr dong… jangan lupa subscribe juga… ahakkkkkkkkkkkk… ohok ohok…! (Keselek).

Ohyah, rumah baru saya dihuni sama 3 emak cancyiiikkk… (termasuk sayah! HAHAHA… Bodo amat!).

trio

kiri – kanan :
DekMuy (mamahealth ) + Adia (7 mo),
Natalie (mamacraft) + (Nak wedok Tere 3 mo, orak melu photo),
Kay (uhuk, mamacook) + Aranka (4 mo). 

 

Kami bakal ngulik abis masalah per-emak-an, atau hal-hal yang Ibu-ibu kekinian butuhin deh. Dikemas fun, playful, but informative!!!

Ohyah… rumah kami juga terbuka buat siapa saja… SIAPA SAJA loh yaaahhh… jadi yang belum atau bukan emak-emakpun halal hukumnya untuk nge-KLIK! Apalagi buat jadi temen kami, insyaAllah tidak ada yang dinistakan. Ahakkk!

So… rumpi-rumpi cantiiikkk yok, cyiiinnttt!!! Ditunggu yah! Beneran loh yah!!!

Mwah,

-K-

 

SPARTAAA!!!!

Oleh temen-temen yang udah kenal gua lama, gua sering dibilang anak gak bisa diem. Lompat sana, lompat sini, bawel, lari sana, lari sini.
Buat yang gak kenal, cuma bisa bilang gua kecentilan, caper, ganjen, pengen bacok, buang disungai, bhay!!!
Sering dituduh setiap Ramadhan gua gak puasa, karena gak keliatan lemes, dan masih lari-larian.
Waktu masih wara wiri jadi sales, customer ada yang bilang gua kayak bola bekel, ada yang bilang : “Astaga.. elu lagi.. elu lagi.. yang nongol.”

Tapi gak masalah, mungkin emang energi gua berlebih. Kepengennya banyak, cepet bosen, ini itu semua mau dilakuin.

Tapi, ketika sekarang gua “terpaksa” menghemat energi, yah bisa apa? Mungkin gua lagi dipaksa untuk ambil napas dulu, be calm, berpikir matang-matang. Setelah itu baru mental lagi.

Tapi semakin badan gua diem, semakin pikiran gua liar gak keruan. Setiap hari susah tidur malem karena otaknya gak pernah berhenti berpikir. Badan gua boleh lemah, tapi imaji gua SPARTAAA!!!!

Pikiran, mikir, berpikir, adalah hal yang membuat manusia gak cuma jadi sekedar daging yang bisa jalan dan ngomong.
Pikiran buat gua adalah gerbang yang mengantarkan gua untuk apapun yang gua mau. “Aku berpikir maka aku ada. ~ Descartes”.

Gua ke UK, Budapest, tinggal di Jogja, kawin usia 28 tahun, adalah sebagian kecil dari hal-hal nyata yang terjadi dalam diri gua, yang semuanya berawal dari BERPIKIR.

Gua Kay, hamil 5 bulan. Fisik gua mendadak lemah selama kehamilan. Tapi pikiran gua gak pernah bisa dilemahkan.

***
Continue reading “SPARTAAA!!!!”

Home is where the heart is

Bulan september lalu gua ambil cuti dari kantor dan pergi liburan ke Bali selama 4 hari.
Niat hati memang untuk penyegaran. Menyegarkan kembali otak gua yang overload, sama ngelemesin pinggang gua yang semenjak lebaran sakit-sakitan melulu.

Gua gak mau dihubungin customer, gak mau dipusingin sama urusan kantor, gua mau bebas.. gua mau seliar mungkin. Hehee.. well gua juga lagi patah hati sih waktu itu. Hahaa..

Gua enteng banget selama di Bali. Gua bahagia. Mau kemana mau kemana terserah gua. Mau bangun jam berapa terserah gua. Mau berpakaian kayak apa terserah gua.
Matahari di Bali saat itu juga lagi sexy banget. Gua rela dijilatin sama teriknya. Gua gak takut hitam, gak takut jerawatan.
Gua rela angin-anginan naik motor kesana kemari.
Gua gak takut kotor rebahan di pasir Jimbaran.

Sampe akhirnya tiba saat gua pulang.
Sesampainya gua di Jakarta, dan gua menaiki bus Damri untuk pulang ke Bekasi, di saat itu gua melewati tol dalam kota. Hari itu hari rabu, sekitar jam 4 sore. Harusnya itu adalah jam pulang kantor. Benar saja. The fuckin traffic jam jekardah oh jekardah.

Tiba-tiba gua ngerasa home sick. Gua sakit. Gua takut. Gua kepengen pulang. Tapi bukankah saat itu gua sedang menuju pulang?
Bukankah saat itu gua sedang mengarah ke rumah.
Gua gemetar. Gua takut.

Keesokan harinya gua harus kerja. Gua harus ngumpulin nyawa lagi buat konsentrasi. Buat ngelacur. Lagi.
Pagi saat gua bangun, tiba-tiba jantung gua bergetar hebat. Gua ketakutan. Entah takut untuk apa.
Saat nyetir mobil dan gua ngerasain macet yang sudah bertahun-tahun sebelumnya gua rasain, hari itu gua bener-bener ketakutan.

Pulang liburan bukan segar, gua malah galau. Gua home sick. Gua mau pulang, tapi gua gak tau mau pulang ke mana.
Gua gamang dan kebingungan dalam beberapa minggu. Gua mau cerita, tapi satu-satunya orang yang bakal ngerti, akan ngerti, dan selalu ngerti cerita-cerita gua, udah gak boleh gua hubungin.

Gua benci banget sama Jakarta, bekasi, dan pinggiran-pinggiran kota lainnya sehabis liburan itu. Gua mau minggat dari kota ini. Gua ngeri sama kehidupannya, sama orang-orangnya. Gua ngerasa gua gak setangguh dulu buat bisa berjuang di sini.

Beberapa minggu berlalu, gua mulai tenang. Tanpa sengaja gua melihat sebuah acara talk show di tv, dengan bintang tamunya Sophiala tjuba (maap kalo salah ngeja nama).

Si presenter saat itu tanya, gimana rasanya tinggal di Amerika.

Sophi menjawab kira-kira seperti ini: “Yah setahun dua tahun saya bahagia, semua terasa menyenangkan.”

Dia merasa lebih senang dari pada di Indonesia, dimana banyak orang yg ingin tahu dan mencampuri urusan hidupnya. Dimana betapa memuakkannya kemacetan jakarta. Tapi lama kelamaan dia bilang, di Amerika semua juga pada akhirnya sama saja. Masalah ada saja. Yang bikin gak betah juga ada saja. Yang membuat dia rindu untuk pulang.

Saat itu… saat gua dengar pernyataan itu. Gua akhirnya sadar, rumah itu, bukan tentang di mana kita tinggal.

Rumah, dimana hati kita tinggal.

-K-

***

Telah letih langkahku dan terasa berat.
Cukup banyak kesalahan kubuat.
Dimimpiku ku dengar bunyi suaramu, yang memanggil aku pulang ke dalam hatimu.
Karena hanyalah hatimu rumah terindah.
~Shiera~

Incredible Sucks Day

 

Kadang ada aja cara Tuhan becanda ama makhluknya yang bandel  kayak gua ini. Kayak kejadian konyol yang gua alami di minggu kemarin, tepatnya tanggal 18 Desember 2013.

Hmm.. ini bukan sekedar kejadian, ini tragedy.. errrrggghhttt!!!

Disaat mengalami hal ini sih gua kesel, dongkol, betek, marah, mau teriak, mau jambak-jambak rambut, mau ngubek-ngubek comberan. Tapi setelah semuanya itu lewat dan gua inget-inget lagi, kok yo cukup konyol juga yak. *Nyengir kuda*.

 

Dan, beginilah tragedy konyol itu terjadi:

 

Sore menjelang petang  yang dingin dan mendung, di dalam kantor dengan segala kesibukannya, kebelet boker, sambil lompat-lompat dan bernyanyi-nyanyi asal, gua bergegas ke toilet. Tanpa pikir panjang, dan mikirin yang panjang-panjang (digeplak), gua segera .. hek.. eh.. ah… :p

Seperti *S.O.P. buang air besar pada umumnya, gua kemudian menekan tombol flush. Ouch DAMN!! Airnya gak mau keluar. Kemudian, gua raih selang shower dan menekan triggernya. OUCH SHIT!! Aernyaaa juga gak keluaaarrr!!!!

Dari dalam toilet, gua reflex berteriak. Disinilah sifat yang kadang gua sesali, yang sampai gua sudah setua ini masih susah dikontrol; panik dan berteriak.

“PAAAAAKKKKK HAKEEEEEMMMMMM!!!! KENAPA AEEERRRR DI TOILEEETTT MATEEEEEKKK????”

Hakim adalah General Afair di kantor gua.

Nah didekat toilet itu ada desk Mba Melly (yang cantik), sekretaris direktur gua. “Yah ampuuunn Kay.. air di toilet mati. Pipa air di ruang robot pecah, jadi air dimatiin dulu sama Pak Hakim.” Melly berkata dengan suara khasnya yang lembut.

“KENAPA LOOO GAK BILANG DARI TADEEEEE!!!!!”, gua kembali berteriak.

“Maaf Kay, gua lupa.” Suara Melly lagi dengan lembut.

Lagi-lagi gua berteriak, “KENAPA AER BISA MATIII SIIHHH???”.

Lalu terdengar suara dari ruang **ICPP, Mba Rully: “Kay, jangan teriak-teriak!”

“BODOOOO!!!!”, gua malah menyambut dengan teriakan lagi.

Untung gua bawa hp, kemudian masuklah pesan dalam whatsapp, dari Mba Melly: “Kay, sabar yak, gua lagi dibelakang nyuruh Mas Ludi (OB kantor) ambil air seember buat lo!”

“CEPETAN CIN… Kalo enggak ada aer juga dibelakang, lo ambilin gua kanebo aja dah!”

*Si Melly kasih ikon ketawa ngakak*

Beberapa menit berlalu. Gua mulai bete di toilet, mulai pegel, mulai jenuh, mulai putus asa, mulai kesepian, mulai ngerasa kalau dunia ini gak adil, mulai berusaha melupakan mantan gua.. (Laaaaaaahhhh??? Okey gak gitu juga sih. Lebay!)

Lalu, satu lagi teman gua yang baik hati dan cantik muncul. Mba Fenny, marketing support, admin gua. Dia mendekati pintu toilet tempat gua meringkuk merana, yang kemudian berbicara setengah berbisik kepada gua.

“Key.. key.. sabar yak.. ini si Melce lagi cari air buat lo.”, Kaya Fenny.

“GUA GAK BETAH MBA…..!!!”, Rengek gua.

“Lo pipis apa eek sih? Apa pakek air aqua aja dulu?”

“EEEEEEKKKKK!!!”, *nangis*

Dan percayalah, bahwa di kantor gua, tembok itu bertelinga dan dapat menghantarkan gelombang resonansi ke seluruh penjuru ruangan-ruangan.

“Kaaaaayyyyy!!!”, Suara lembut Melly. “Ini airnya kay. Maksih yah Topan.”, masih suara Melly.

Ternyata Topan, salah satu Technical Service di kantor gua yang menjinjing ember besar berisi air dan gayung ke lantai 2, ke toilet, tempat gua tersungkur tak berdaya.

Ouh Thanks God, Thanks Melly, Thanks Fenny, Thanks Topan. Akhirnya penderitaan gua pun berakhir.

 

Selesai sudah.

 

Kembalilah gua ke desk gua di ruang tengah. Ruang department Marketing, Engineering, Technical Servise, dan Marketing Support.

Sesampainya di ruang tengah…

Ape gua bilang, resonansi tembok kantor gua tuh dahsyat, jangankan teriakan gua, gossip-gossip tipis pun bakal menyebar dengan cepat. (Emang gua aja sik gak tau diri tereak-tereak).

Seisi ruangan tengah ketawa ngakak gak berenti-berenti. Terutama boss gua itu. Seneng beudh.. tuh orang.. Doi ketawa sampe jumpalitan di desk-nya.

Sumpah yah saat itu, detik itu, kejadian itu sama sekali gak lucu buat gua.

Gua menedang-nendang udara. Menginjak-injak bumi. Gua marah, gua kesel, bukan ke siapa-siapa, tapi kepada keadaan. Gua manyun.

Melihat tingkah gua.. mereka malah makin keras ketawanya..

Suck!

Gua segera berkemas, pamit ke boss gua yang mukanya udah merah, dan pulang.

 

Ouch What a day…..!!!!

 

*SOP = Standar Operasional Prosedur

**ICPP = Inventory Control and Production Planning

#Note (Mixing Room)

Aku sudah biasa seperti ini.
Dekil, berpeluh, semrawut, berbusana yang sama sekali tak menunjukkan lekuk kewanitaanku. Sepatu besi. Helmet proyek.

Aku sedang berbicara dengan seorang klien di lokasi proyek. Lokasi ini bernama mixing room. Sebuah ruangan di pabrik pembuatan mobil, tempat dimana tanky-tanky, dan pompa-pompa cat berada.

Serius aku dan klien-ku berbicara tentang kebutuhannya. Kami berdiri, dan aku meletakkan buku diatas salah satu tanky cat, sambil mencatat hal penting dari percakapan kami. Sementara disekeliling kami ada beberapa insinyur dan pekerja yang sibuk dengan kegiatannya masing-masing. Tentu saja semuanya pria. Dan kami tak saling memperhatikan.

Dengan tiba-tiba, ada yang menghampiriku. Tubuhnya sudah tepat menyentuh belakang tubuhku.
Berbisik ditelingaku: “Tumben, ada perempuan di sini.” Kemudian dia berlalu.

Lalu aku melirik. Tidak menoleh. Hanya melirik. Kemudian tersenyum. Aku kenal dia. Seorang kawan lama.

Aku melanjutkan pembicaraan dengan klienku dengan serius.

Setelah pembicaraan ini selesai. Aku akan menghampiri sang kawan lama, dan merangkulnya. 🙂

-k-
Hanya sebuah catatan.

Senjaku Untukmu [Tuhan Maha Luas]

http://yasdong.wordpress.com/2013/10/24/senjaku-untukmu/

Yasdong mengijinkan gua untuk melanjutkan tulisannya itu (link di atas).
Senja, sepasang kekasih, pantai, laut, mengingatkanku pada sebuah kisah.

***

“Sayang, coba kau lihat ke arah sana!”  Sang pria menunjuk ketengah laut
“Apa yang kau lihat?”.

“Aku melihat jingga.”
“Kalau kau, kau lihat apa?”

“Aku lihat biru.”

***

Begitulah Tuhan menunjukkan kita kemahaluasannya.
Kita berdampingan.
Kita berdekatan.
Hati kita berderu atas dasar getaran yang sama.
Kita melihat ke arah yang sama.
Tapi kita tidak melihat hal yang sama.
Kita satu pandangan.
Tapi kita tidak satu pemikiran.
Dan kita tetap,
Jatuh cinta.

***
Tuhan maha luas.

-K-

ABSURD ME [Chapter 1]

“I have so many things I wanna say. I got a story of million years. But in my head it hurts so much couldn’t understand it.”

(Burn for you – SID)

Sial. Malam ini sama dengan malam-malam kemarin, gua merasa isi kepala gua terlalu huru-hara. Terlalu ramai, dan gua merindukan keheningan yang tertanam.

Keheningan untuk menghitung suara detak jarum pada boom waktu.

Keheningan untuk menyusun siasat membunuh.

Gua ingin bercerita. Gua ingin membuang satu persatu isi keramaian di kepala gua ini. Tentang pertanyaan-pertanyaan tak terjawab. Tentang pernyatan-pernyataan tak tertangkap. Tapi semua begitu acak. Penuh, namun tak beraturan. Kadang semua saling berbenturan. Gua bahkan gak tau harus memulai dari bagian yang mana terlebih dahulu.

Baiklah, sebelum jadi gila sebaiknya gua harus tarik nafas, menghembuskannya, dan memulai dari bagian yang paling mudah. Dinding.

***

 

DINDING

Gua adalah manusia biasa yang sama dengan manusia-manusia lainnya. Punya cinta kasih, punya rasa ingin berbagi, dan punya obsesi. Punya keserakahan. Punya impian.

Tapi semakin bertambah waktu, semua terasa semakin gak biasa. Mungkin sebenernya ini adalah hal biasa, tapi gua gak bisa terbiasa.

Sejak SMA sampai kuliah, gua termasuk orang yang pandai bergaul. Gua punya banyak teman, dan bukan sombong, sebagai cewek gembel gua cukup disukai teman-teman gua. Gua tertawa, gua terpingkal, gua menggila, dan gua bahagia. Atau, terlihat bahagia. Semua orang gak percaya kalau gua pernah, atau bisa sedih. “Yah ampun kay, lo bisa sakit juga?”, begitulah komentar hampir semua orang yang kenal gua ketika gua sakit badan. Yeach, I look like a wonder woman.

Gua terlihat cuek dan kuat, tapi gua merasa di dalem sini rapuh. Itu semakin parah saat gua berpikir tentang satu kata: “tujuan”. Jika hidup adalah sebuah perjalanan, maka gua harus punya tujuan. Jika dunia dan segala fenomenanya dinamis maka gua harus terus bergerak. Tapi gua gak mau bergerak tanpa arah. Tanpa tujuan.

Lalu gua menjadi semakin aneh. Semakin rumit. Saat sedang bercengkrama dengan teman, kadang gua meracau tentang hal-hal gak masuk akal. Saat gua berpendapat, mereka lalu bilang gua aneh. Freak.

Sejak saat itu gua terobsesi dengan suatu tempat diluar bumi. Am I alien?

Gua merasa gak didengar. Mereka mendengar lawakan gua, tertawa, dan jatuh cinta. Tapi mereka tak mendengar jeritan hati gua, tak membantu memberikan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan gua. Lalu gua merasa perlu bercerita kepada diri gua sendiri. Gua menulis, dan membacanya ulang. Gua ingin memahami diri gua sendiri. Gua membuat akun blog. K4yren4.multiply.com. Sebuah akun yang gua buat tanpa pengharapan apapun. Tanpa berharap dibaca oleh selain aku. Namun akhirnya dia malah meberi gua lebih.

Di awang-awang itu pertama kali gua jatuh cinta kepada sebuah tulisan, yang penulisnya sama sekali gua belum kenal. Sebuah tulisan yang mengantarkan gua kepada tulisan-tulisannya yang lain. Yang berisi pertanyaan-pertanyaan. Yang acak. Yang sama dengan gua. Yang gua bisa mengerti. Yang gua pahami. Tulisan-tulisan yang mengantarkan gua kepada sesosok alien. Alien yang gak pernah dipahami oleh orang-orang. Oleh manusia. Alien yang selalu dicerca dan dimaki. Alien yang dianggap najis. Karena manusia-manusia itu merasa dirinya suci.

Dimana tidak ada yang membedakan gua dan dia, selain kelamin.

Dia, yang membuat gua menemukan jawaban dari pertanyaan gua yang pertama. Tujuan.

 

***

“Gua lagi gak kepengen apa-apa. Gua cuma kepengen diem. Ngeliatin tembok.”

“Lo tau gak? Gua lagi kepengen kita duduk berdua, ngeliatin dinding, tanpa bicara, megang es orson di plastik pakai sedotan.”

“Key, tujuan hidup kita apa?”

“Tujuan hidup kita, mencari tujuan hidup.”

“Hahahahahaa…. Iyah. Gua setuju.”

***

 

GRAVITY

“Aku punya firasat buruk tentang misi ini.”

 

*bersambung

 

-K-

Kangen

Kamu pasti membayangkan ingin berdua dengan kekasihmu di pinggir senja. Dengan semilir angin. Dengan wine termahal. Lilin yang harum. Berbicara tentang indahnya kalian. Tentang mau punya anak berapa. Mau liburan kemana.

Aku,

Aku membayangkan duduk berdua dengan kekasihku di depan tembok. Menatapinya. Memegang plastik berisi orson*, dengan sedotan. Tak membicarakan apapun. Tak beraksara. Diam.

image

-K-

*semacem minuman berwarna yang lebih berbahaya dari pada bir oplosan. Biasa dijual di depan sekolah-seklolah SD. Eeeerrrrr. Abaikan.

Artist of the month October 2013: Muhammad Nurul Islam

Mas Roel Hebat!!

sCrypt Publishing

Born in the Netherlands and later grew up in Jakarta, the capital city of Indonesia, Muhammad Nurul Islam or “Roel” was always scribbling on the back of his school books and later making comics for his high school magazine. Failing the exam for Graphic Design university he went on to study Economics where he met his fellow ‘cast away comic artist’ and went forming Komik Karpet Biru (Blue Carpet Comics) publishing more than 14 indie compilation, taught comics in schools and joined dozens of exhibitions and comic Cons. Later his comic making experience brought him to designing book covers, illustrations and web design.

Currently Roel is a regular contributor for “Cns Magazine” in Jakarta, making comic strips explaining about English idioms also maintaining “Jampang & Eneng” a strip on Facebook. Roel is also taking his Master degree in Art and Design at the Bedfordshire University, UK where he has been…

View original post 39 more words

Glow

Wajahku diselimuti kain sutra. Entah mimpi, entah di dunia nyata. Kali ini aku benar-benar sangat kesulitan membedakan kedua dimensi itu. Mimpi buatku terkadang begitu nyata. Namun nyata buatku kadang begitu maya, seperti mimpi yang tak pernah membawa kemana-mana.

Sejenak lagi perasaan ini masih meraba keberadaanku. Namun astaga kagetnya aku, wajahmu muncul laksana petir yang siap mencabut nyawaku. Begitu tiba-tiba.

Kain sutra ini tipis, aku begitu yakin itu kamu. Haha, lagian, bagaimana mungkin itu bukan kamu.

Kau sibak kain sutraku. Kini pandanganku penuh dengan wajahmu.
Ohya, berapa tahun sudah aku mengenalmu? 4 tahun? Atau 5 tahun? Aku tidak ingat. Tapi aku ingat bagaimana kita bertemu. Aku yang menemukanmu. 🙂

Namun baru kali ini aku jelas melihat wajahmu. Kali ini aku benar-benar bisa merekamnya sampai kubawa mati nanti. Aku baru tahu warna matamu tidak hitam. Agak keruh. Kau punya kantung mata. Pasti karna kau sering begadang. Mata kita mirip. Kurekam pula hidungmu yang sedang berjerawat. Jangan khawatir, kau tetap tampan. Kini aku sudah khatam merekam wajahmu. Tidak mungkin lupa.

Lalu sekarang apa lagi?

Dari dulu, aku ingin berdiri di hadapanmu bukan sebagai teman, melainkan sebagai wanita. Tapi kau tak pernah menatapku begitu.
Kali ini tatapanmu aneh. Kau sedang menatapku sebagai apa sih? Aku merasa seperti alien, atau biota langka di bumi ini.

Hah, aku menyerah menebak perasaanmu. Terserah aku ini apa saat dihadapanmu, dan…

Wajahmu semakin mendekat. Kau menciumku?
Iyah kau menciumku.
Pertama kau cium keningku. Lalu kau cium kedua pipiku. Kau cium daguku. Kini kau cium bibirku.

Ketika aku tidak hanya bisa merekam wajahmu, melainkan aroma nafasmu, disitu aku baru sadar, aku tak dapat menggerakkan tanganku. Tubuhku juga ternyata. Semua tak mau bergerak.

Ah, bangsat. Aku ingin memelukmu. Aku ingin menjambak rambutmu. Aku ingin menghidu seluruh aroma tubuhmu. Tapi sekuat apapun aku berusaha bergerak, semua semakin sia-sia. Apa ini.

Irama nafasmu berkata,
“Sudah. Sudah. Cukup banyak yang sudah kau lakukan. Cukup usahamu! Kini biarkan berganti aku yang melakukan. Terima dengan ikhlas kedatanganku.”

Aku mengerti.

Senyum di hatiku kembali mengembang. Jatuh, dan tewas sudah aku. Tewas aku dalam jatuh cintaku kepadamu.

Selesai sudah. Dan aku tidak bisa untuk tidak terus ersenyum. “Cukup” katamu.
Maka, akupun merasa cukup.

Berapa tahun? 4 tahun? 5 tahun?
Haha.. semua itu menjadi cukup hanya dalam 4 menit 5 menit.

Kau kembali menyelimuti wajahku dengan kain sutra. Namun kini kain itu tidak terasa lembut lagi. Semuanya kalah dengan kelembutan wajahmu.

Kini, tinggal aku akan mengetahui, ini nyata atau mimpi. Batasnya tipis. Aku masih tak bisa membedakannya.

Tak peduli. Aku sudah merasa penuh.

Aku mulai mendengar bunyi-bunyi. Bunyi sunyi, sunyi, dan sesayup demi sesayup semakin jelas. Ramai. Aku tak bisa lihat, tapi aku dengar mereka berkata; “Yasin……”

Aku merasa cukup.

***

-k-